Corporate Secretary Mandiri Syariah Ahmad Reza. Foto: humas Mandiri Syariah

PT Bank Syariah Mandiri (BSM) atau Mandiri Syariah merespon arahan kebijakan pemerintah dalam rangka stimulus ekonomi nasional pada nasabah yang terdampak pandemi virus corona jenis baru atau Covid-19 dengan menyiapkan beberapa program khusus.

semarak.co -Sekretaris Perusahaan Mandiri Syariah Ahmad Reza mengatakan, pihaknya akan memberikan kelonggaran kepada Nasabah sesuai POJK No.11/POJK.03/2020 tentang Stimulus Perekonomian Nasional Sebagai Kebijakan Countercyclical Dampak Penyebaran Coronavirus Disease. POJK tersebut berlaku sejak 13 Maret 2020 sampai 31 Maret 2021.

“Pandemi virus Covid-19 menjadi tantangan bagi dunia usaha termasuk bank, nasabah, dan masyarakat,” ujar Reza dalam rilis Humas Mandiri Syariah, Senin (30/3/2020).

Ketentuan tersebut menyebutkan, kutip Reza, bank dapat memberikan relaksasi terhadap fasilitas pembiayaan kepada nasabah yang terdampak pandemic virus Covid-19 dalam bentuk penundaan pembayaran dan/atau pemberian keringanan margin/bagi hasil yang kurun waktu dan syarat-syaratnya disesuaikan dengan sektor ekonomi, kriteria, dan kondisi nasabah dengan tetap mengacu kepada ketentuan OJK.

“Mandiri Syariah saat ini terus berkomunikasi aktif dengan seluruh nasabah dan memetakan sektor-sektor ekonomi yang rentan terkena dampak Covid-19 serta menyiapkan beberapa mekanisme,” ungkap Reza sambil melanjutkan.

Terkait kebijakan keringanan (relaksasi)/penjadwalan ulang pembayaran kewajiban/angsuran maupun keringanan margin/bagi hasil untuk nasabah khususnya UMKM.

Mandiri Syariah, kata dia, memahami dalam situasi saat ini dibutuhkan kebijakan khusus untuk nasabah pembiayaan yang terkena dampak pandemi dengan tetap menjaga kepentingan nasabah penyimpan dana serta keberlanjutan perekonomian ke depan.

“Insya Allah, kami akan terus bersama-sama dan mendukung nasabah menghadapi kondisi ini. Semoga kita semua dapat melewatinya dengan baik,” tutup Reza dalam rilisnya. (lin)

LEAVE A REPLY