Wartawan dan pendukung kebebasan pers memakai warna hitam saat mereka melakukan march dengan diam ke Kantor Pusat Polisi mengecam perlakuan media saat protes rancangan undang-undang ekstradisi di Hong Kong, China, Minggu (14/7/2019). Foto: indopos.co.id

Menteri Luar Negeri (Menlu) Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo mengecam China atas penangkapan taipan media Hong Kong, Jimmy Lai, pada Senin (10/8/2020). Mike Pompeo mengatakan Jimmy Lai sebagai seorang patriot.

semarak.co– “Langkah tersebut mengindikasikan bahwa Beijing tidak mungkin mengubah posisinya di Hong Kong. Saya tidak optimis mengingat apa yang kita lihat pagi ini bahwa mereka akan mengubah apa yang mereka lakukan,” kecam Mike Pompeo.

Pompeo mengatakan bahwa AS akan mengambil tindakan untuk memastikan bahwa Washington memperlakukan Hong Kong sebagai perpanjangan dari China setelah Beijing mengesahkan undang-undang keamanan nasional baru pada bulan Juni, mendorong Washington untuk mengakhiri status khusus wilayah tersebut.

“Tapi yang bisa kami yakini dan Presiden Trump telah mengatakan, sejauh Partai Komunis China memperlakukan Hong Kong hanya sebagai kota yang dikelola komunis, Amerika Serikat akan melakukan hal yang sama,” tambahnya.

Pompeo mengatakan bahwa Lai, yang ditangkap di bawah undang-undang keamanan nasional yang baru, adalah seorang patriot yang menginginkan kebebasan dasar bagi rakyat Hong Kong.

Penangkapan Lai terjadi di tengah tindakan keras Beijing terhadap oposisi pro-demokrasi di kota itu dan selanjutnya memicu kekhawatiran tentang media dan kebebasan yang dijanjikan lainnya untuk Hong Kong ketika kembali ke China pada tahun 1997.

China memberlakukan undang-undang keamanan baru yang luas di Hong Kong pada tanggal 30 Juni, menarik kecaman dari negara-negara Barat. Pompeo mengatakan dia khawatir bahwa Hong Kong mungkin akan mengadakan pemilihan demokratis terakhirnya.

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam bulan lalu menunda pemilihan pada 6 September untuk kursi di badan legislatif kota selama setahun karena lonjakan kasus Covid-19. Langkah tersebut menarik kecaman dari AS, yang mengatakan itu adalah contoh terbaru dari Beijing yang merusak demokrasi di Hong Kong. (net/pos/smr)

LEAVE A REPLY