Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau. foto: internet

Inggris dan Kanada telah menjadi negara terbaru yang mengumumkan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin Beijing yang akan diadakan pada 4-20 Februari 2022 di Beijing China. Ini artinya Inggris dan Kanada menyusul Amerika Serikta (AS) dan Australia yang lebih dulu memutuskan boikot Olimpiade Beijing.

semarak.co-Pada hari Rabu (8/12/2021), Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan tidak ada menteri yang akan hadir karena dugaan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) di China yang dibantah keras Beijing ibu kota China.

Dilansir dari BBC, Kamis (9/12/2021) Kanada mengikuti langkah tersebut di kemudian hari, juga mengutip masalah HAM. Itu terjadi setelah pengumuman serupa oleh AS dan Australia awal pekan ini. China telah mengutuk AS atas keputusannya dan mengancam akan melakukan pembalasan, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Pengumuman Boris Johnson dibuat setelah mantan pemimpin Konservatif Iain Duncan Smith menyerukan boikot diplomatik dari acara olahraga besar tersebut. Johnson mengatakan kepada anggota parlemen bahwa dia biasanya tidak mendukung “boikot olahraga.

Seorang pendukung membuat gerakan dengan tangannya di dekat jam hitung mundur yang menunjukkan 100 hari menuju pembukaan Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022, di Beijing, China, Selasa (26/10/2021).

Di Ottawa, giliran Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengatakan kepada wartawan bahwa boikot negara itu tidak akan mengejutkan China. “Kami telah sangat jelas selama bertahun-tahun terakhir tentang keprihatinan mendalam kami seputar pelanggaran hak asasi manusia,” ungkap Trudeau.

Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach mengatakan, terlepas dari meningkatnya jumlah boikot politik, IOC senang bahwa para atlet masih dapat ambil bagian. “Kehadiran pejabat pemerintah merupakan keputusan politik masing-masing pemerintahan sehingga prinsip netralitas IOC berlaku,” ujar Thomas Bach seperti dilansir liputan6.com/09 Des 2021, 11:24 WIB,

Dalam beberapa tahun terakhir, ketegangan meningkat antara China dan beberapa negara Barat, karena sejumlah masalah diplomatik. AS menuduh China melakukan genosida dalam penindasannya terhadap minoritas Uyghur yang mayoritas Muslim di wilayah barat Xinjiang – sebuah tuduhan yang berulang kali ditolak China.

Hubungan antara Kanada dan China semakin bergejolak setelah penangkapan pada 2018 di Kanada terhadap seorang eksekutif puncak dengan raksasa teknologi China Huawei atas permintaan pejabat AS dan penahanan berikutnya terhadap dua warga Kanada di China. Ketiganya dirilis awal tahun ini.