Menparekraf Sandi Uno ikut menghadiri jumpa wartawan acara launching Bima'S. Foto: humas Kemenparekraf2

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengapresiasi kehadiran karya kreatif anak bangsa berupa boneka aksi atau action figure BIMA-S yang pertama kali tercatat menggunakan Intellectual Property (IP) lokal dan diproduksi dalam negeri untuk didistribusikan ke seluruh wilayah Indonesia.

semarak.co-Menparekraf Sandi Uno menjelaskan ekosistem ekonomi kreatif adalah keterhubungan sistem yang mendukung rantai nilai ekonomi kreatif, yaitu kreasi, produksi, distribusi, konsumsi, dan konservasi, yang dilakukan oleh pelaku ekraf untuk memberikan nilai tambah pada produk/karyanya sehingga berdaya saing tinggi, mudah diakses, dan terlindungi secara hukum.

“Hari ini kita punya harapan baru agar ikon-ikon seperti Bima bisa menjadi pilar ekosistem ekonomi kreatif. Dari Kementerian Perindustrian juga mendukung, saya meyakini ini akan membuka lapangan kerja seluas-luasnya. COVID-19 ini memaksa kita untuk bertransformasi,” ujar Sandi Uno saat menghadiri Launching MNC Licensing BIMA-S Toys di Studio MNC, Kebon Jeruk, Jakarta, Rabu (16/6/2021)

“Biasanya kita hanya terbuai dengan IP-IP luar negeri dan Pak Hary Tanoe dan tim menciptakan Bima S ini yang bergerak dari industri kreatif animasi ke gaming. Ini menjadi satu semangat baru, semoga nanti bisa menembus pasar internasional dan menggerakkan ekonomi bangsa,” kata Sandi Uno, sapaan akrabnya seperti dirilis humas melalui WAGroup SiaranPers Kemenparekraf2, Kamis (17/6/2021).

BACA JUGA :  Sekolah Khusus Putra Putri Mandiri Peringati Hari Kartini Untuk Mengenal Sejarah dan Kerja Sama

Dalam Launching MNC Licensing BIMA-S Toys hadir pula, Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Angela Tanoesoedibjo, Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo, Executive Chairwoman MNC Group Liliana Tanoesoedibjo, Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka, Kementerian Perindustrian Gati WIbawaningsih, CEO PT.

Royal Kreasi Cemerlang K Stephen Sutijadi, Deputi Bidang Ekonomi Digital dan Produk Kreatif Kemenparekraf Neil El Himam. Menparekraf Sandi Uno menjelaskan, saat ini nilai ekonomi kreatif, tengah bertumbuh sangat pesat. Pada 2017 perputaran ekonominya mencapai Rp11-12 triliun, dengan pertumbuhan pertahun 25-30 persen.

Pada 2020 PDB ekraf mencapai Rp1.134,9 triliun. “BIMA-S ini merupakan transformasi pengembangan kekayaan intelektual dari animasi film ke industri permainan. Kemenparekraf sangat mengapresiasi hal ini karena mendukung berkembangnya ekosistem ekonomi kreatif, tidak hanya mendorong banyak penyerapan tenaga kerja tapi juga meningkatkan PDB ekraf secara nasional,” katanya.

Sementara itu, Wamenparekraf Angela Tanoesoedibjo menambahkan, Kemenparekraf akan mendukung dari sisi kesiapan SDM, pelatihan, dan pendampingan. Selain itu juga akan memberikan kemudahan dari sisi perizinan, karena IP ini akan dilindungi dalam HAKI (Hak Kekayaan Intelektual) dan diharapkan, kehadiran BIMA-S ini akan menjadi pemicu semangat agar anak muda lain bisa menciptakan IP-IP lainnya.

BACA JUGA :  Menparekraf Harap Desa Wisata Mampu Jadi Lokomotif Kebangkitan Sektor Parekraf

“Kemenparekraf dalam mendukung industri kreatif, kami selalu bekerja dengan komprehensif, kita sedang menyusun dan dalam tahap finalisasi turunan dari UU ekonomi kreatif terkait HAKI. Kedua, program kita end to end. Bagaimana kita mendukung dari proses ekonomi kreatif itu sendiri, sebagai contoh kita banyak melakukan pelatihan dan pendampingan karena kita percaya keberhasilan dari industri kreatif adalah di SDMnya,” ujarnya.

Sementara itu, Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo menambahkan, BIMA S ini merupakan lanjutan dari sukses serial live action “Satria Garuda Bima X” di RCTI. MNC Animation sebagai rumah produksi di bawah MNC Pictures, melanjutkan kesuksesannya dengan membuat serial animasi BIMA S yang tampil perdana pada Oktober 2020.

“Bima ini produksi live action yang tayang di RCTI 6 atau 7 tahun lalu. Tahun ini IPnya kemudian dilakukan produksi mainan, mudah-mudahan pada semester 2 tahun ini akan dimunculkan karakternya yang akan diluncurkan di theme park Lido,” imbuh politisi Partai Gerindra.

“Ini adalah buatan Indonesia dan kita harus bangga, end to end mulai dari IP nya, animasi, live action program dan juga permainannya. Mudah-mudahan kerja sama ini bisa berhasil dengan baik dan bisa diikuti para pelaku ekonomi kreatif lainnya. Sehingga produk kreatif lainnya dalam bentuk apapun bisa ditingkatkan lebih pesat lagi,” kata Sandi Uno lagi.

BACA JUGA :  Menparekraf Sandiaga Ajak Mendikbud dan Menteri BUMN Bahas Infrastruktur Pariwisata

Bima S adalah animasi superhero produksi MNC Animation, animasi yang bergenre action dan adventure ini bercerita tentang petualangan seorang Satria bersama para sahabatnya dalam memerangi kejahatan. BIMA-S tidak hanya menyuguhkan aksi dan petualangan seru, tetapi juga memberikan pesan moral tentang kebenaran, persahabatan, perjuangan, dan pengorbanan.

Superhero Indonesia ini akan terus hadir dengan berbagai kejutan sehingga selalu dinantikan penggemarnya. Dalam peluncuran tersebut beberapa mainan BIMA-S diluncurkan mulai dari Action Figure Bima S, Action Figure Eagle, Action Figure Masked Warrior, Bima S Mask and Fire Sword, Eagle Mask & Stone Shield, serta Masked Warrior Mask and Fire Sword. (smr)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here