Mengukur Kualitas Pemimpin di Tengah Covid-19

76

Opini Tony Rosyid, Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa

semarak.co -Thomas Carlyle membuat teori herois. Dia bilang: di tangan pemimpin perubahan bangsa itu terjadi. Betapa besar pengaruh seorang pemimpin sehingga takdir bangsa ada di genggaman tangannya.

Pesan moralnya: jangan salah memilih pemimpin. Jika salah, maka perubahan itu akan menuju ke arah yang salah. Pilihlah pemimpin yang benar, agar sebuah bangsa menuju ke arah yang benar.

Bicara soal ini ada tiga kelompok manusia. Pertama, ordinary people. Masyarakat biasa. Orang awam. Kelas rakyat. Di semua negara, kelompok ini paling banyak jumlahnya. “sak karepmu dewe urus negoro, sing penting kerjoku lancar, anak bojoku isih iso mangan sego”. Nah, ini ordinary people.

Kedua, eksepsional person. Manusia istimewa. Beda dari yang lain. Kompetensi dan literasinya membuat ia layak menempati posisi sebagai pemimpin. Ia memengaruhi, bukan dipengaruhi. Ia leader, bukan boneka. Dari kata “lead” yang artinya memimpin. Berada di depan. Jadi imam.

Ketiga, holder of eksepsional position. Manusia biasa. Tapi karena faktor “x” ia terpilih jadi pemimpin. Mewarisi atau mengambil secara “tidak etis” dari posisi orang yang lebih layak dan memenuhi persyaratan sebagai pemimpin. Anak raja dalam sistem monarki, misalnya. Atau ia pandai bersolek di era demokrasi. “petruk dadi ratu”, kata dunia pewayangan.

Saat pandemi covid-19 melanda dunia, para pemimpin akan terseleksi. Dari pemimpin kecil, sampai pemimpin dengan wilayah dan otoritas yang luas. Termasuk pemimpin bangsa dan pemimpin daerah.

Dalam situasi normal, seorang pemimpin biasanya baru akan terkoreksi setelah berhenti berkuasa. Saat berkuasa, durasi waktu yang panjang (5-10 tahun), para pemimpin masih bisa menggunakan fasilitas dan kekuasaannya untuk menutup-nutupi karakter dan kapasitas asli dirinya.

Mereka bisa menekan dan mengancam orang yang kritis dan ingin membongkar kebobrokan dirinya. Mereka juga bisa sewa buzzer untuk membuat opini “selalu baik” tentangnya.

Setelah pemimpin itu turun dan tak berkuasa lagi, fasilitas otomatis berhenti. Semua akan terlihat “apa adanya”. Termasuk hasil kerjanya terkoreksi secara terbuka. Akan terlihat ia pahlawan, atau pecundang. Ia pemimpin, atau maling. Para buzzer pensiun, karena tak ada lagi yang bisa dipoles.

Masa pandemi covid-19, durasi waktunya pendek. Mendadak dan tiba-tiba. Semua orang gagap dan panik. Di sinilah kualitas seorang pemimpin akan diuji. Sejauh mana ia punya kompetensi dan narasi dalam menghadapi situasi ini.

“Ini dadaku, mana dadamu?”kata Soekarno. Ini namanya pemimpin. Paling tidak “berjiwa pemimpin”. Dengan segala kekurangannya, Soekarno adalah seorang pemimpin yang berkarakter.

Selain karakter, pemimpin juga harus berkompeten. Karakter dan kompetensi adalah dua hal yang saling memengaruhi. Karakter seorang pemimpin dipengaruhi oleh kempetensinya. Gak kompeten kok jadi pemimpin, berarti gak berkarakter.

Kalau lu punya pemimpin “sudah tak berkarakter, tak ada kemampuan lagi”, maka kelar hidup lu.