Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) menyelenggarakan acara bedah buku berjudul Hikma Ribengo Nu Bala|Hikmah Dibalik Bencana 28-09-18 secara daring atau online melalui kanal Youtube BaznasTV, Senin (28/9/2020) seperti tangkapan foto. Foto: humas Baznas

Bertepatan dua tahun pasca bencana tsunami dan likuifaksi melanda daerah Palu, Sigi dan Donggala, Sulawesi Tengah, Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) menyelenggarakan acara bedah buku berjudul Hikma Ribengo Nu Bala|Hikmah Dibalik Bencana 28-09-18.

semarak.co– Buku ini merupakan rangkuman kegiatan Baznas saat menjalankan misi kemanusiaan meringankan beban masyarakat pasca bencana. Di antaranya adalah dalam upaya memulihkan sektor pendidikan dengan membangun sekolah darurat dan permanen serta memberikan pendampingan untuk sekolah dan siswa di Wani Donggala beberapa waktu lalu.

Digelar secara daring atau online melalui kanal Youtube BaznasTV, Senin (28/9/2020), acara ini menghadirkan dua keynote speaker, yakni Ketua Baznas Prof. Bambang Sudibyo dan Direktur Informasi dan Pendidikan Kedubes Jepang Mr. Wakabayashi Takahiro.

Sementara itu, bertindak sebagai narasumber Seknas SPAB Jamjam Muzaki, Kepala Sekolah MIS Al-Amiin Rita, serta Pendamping Sekolah sekaligus penulis buku Agusman.

Dalam buku tersebut dipaparkan, bagaimana bencana gempa bumi dengan kekuatan 7.7 SR, disusul dengan tsunami dan likuifaksi menghancurkan gedung sekolah mereka dan menyapu semua yang ada di sekolah salah satunya adalah MIS Al-Amiin, Wani Dongala.

Sekolah ini adalah salah satu sekolah yang mendapatkan sekolah permanen dari BAZNAS yang bekerja sama dengan Komite 60 Tahun Indonesia-Jepang.

Tidak hanya itu, pasca bangunan selesai Baznas melalui Lembaga Beasiswa Baznas (LBB) menempatkan relawan pendidikan untuk memberikan pendampingan kepada sekolah selama setahun.

Pendampingan yang dilakukan adalah untuk pengoptimalan bangunan permanen yang dibantu, membantu peningkatan kualitas guru dan siswa untuk mencapai sekolah yang lebih baik lagi.

Ketua Baznas Prof. Bambang Sudibyo dalam sambutanya menyampaikan apresiasinya atas kerjas sama Baznas dalam program komite 60 tahun Indonesia-Jepang yang telah menyelesaikan  pembangunan kembali beberapa fasilitas pendidikan di daerah bencana Sulteng.

“Kehadiran buku ini akan menjadi pengingat bagaimana BAZNAS berperan dalam mendampingi proses perjuangan sekolah di Wani Donggala bangkit dari bencana,” ujar Bambang dalam rilis Humas Baznas melalui WA Group Baznas Media Center (BMC), Selasa (29/9/2020).

Dimana Baznas menyelesaikan  pembangunan kembali beberapa fasilitas pendidikan di daerah bencana Sulteng, dan ini berjalan sangat baik, dan sudah tampak sekolah tersebut dapat berfungsi normal, bahkan khusus MIS AL-Amiin yang awalnya akreditasi C kini sudah mendapatkan akreditasi A.

Bambang berharap isi dari buku ini dapat diikuti oleh sekolah-sekolah yang dibantu pembangunannya di daerah Sulteng sehingga mereka dapat lebih semangat untuk belajar dan bangkit dari musibah. “Semoga buku ini dapat menjadi pelajaran bagi banyak kalangan, bagaimana kita bangkit kembali setelah terjadinya bencana,” tuturnya.

Dalam penyusunan buku karya Lembaga Beasiswa Baznas ini, dilakukan melalui empat tahap yaitu pengumpulan materi, penulisan naskah, pemeriksaan naskah dan penerbitan buku. Buku berjudul Hikma Ribengo Nu Bala|Hikmah Dibalik Bencana 28-09-18 ditulis dalam dua bahasa yakni bahasa Inggris dan Indonesia Bahasa Indonesia. (smr)

LEAVE A REPLY