ACI Rilis Data Resmi Bandara Tersibuk Dunia, Bandara Soekarno-Hatta yang Dikelola Angkasa Pura II Raih Posisi 1 di ASEAN

Suasana pengunjung hilir mudik di salah satu terminal Bandara Soekarno-Hatta yang masuk sebagai negara tersibuk di dunia. Foto: humas AP II

Airport Council International (ACI) pada 19 Juli 2023 merilis daftar bandara tersibuk di dunia sepanjang 2022. Total, ada sebanyak 2.600 bandara di daftar tersebut. Dari ribuan bandara itu, Bandara Soekarno-Hatta yang dikelola PT Angkasa Pura (AP) II berhasil meraih posisi 1 di ASEAN dan peringkat ke-3 di kawasan Asia Pasifik.

semarak.co-ACI mencatat jumlah pergerakan penumpang di Bandara Soekarno-Hatta sepanjang Januari – Desember 2022 mencapai 39,60 juta orang. Adapun sepanjang tahun lalu, ACI menyatakan jumlah pergerakan penumpang pesawat di dunia mencapai 6,6 miliar orang.

Bacaan Lainnya

President Director PT AP II Muhammad Awaluddin mengatakan, keberhasilan Bandara Soekarno-Hatta berada di peringkat atas dalam daftar tersibuk di Asia Tenggara dan Asia Pasifik merupakan hasil dari kerja keras seluruh stakeholder. Tahun lalu sektor penerbangan menghadapi tantangan pandemi Covid-19, tapi sudah memasuki periode pemulihan.

“Pada periode tersebut, AP II dan seluruh stakeholder terus memperkuat konektivitas penerbangan domestik dan internasional untuk berkontribusi signifikan dalam mendorong pertumbuhan ekonomi dan penanganan pandemic,” papar Awaluddin dirilis humas AP II melalui email [email protected], Sabtu (22/7/2023).

Seluruh stakeholder berkolaborasi erat, dengan didukung penuh Kementerian BUMN dan Kementerian Perhubungan, sehingga berhasil memperkuat konektivitas penerbangan melalui reaktivitasi rute-rute yang sempat ditutup selama pandemi, lalu menambah frekwensi penerbangan di rute eksisting, serta pembukaan rute baru.

Upaya bersama ini membawa Bandara Soekarno-Hatta menjadi nomor satu tersibuk di ASEAN dan nomor tiga di Asia Pasifik. AP II berterima kasih atas dukungan seluruh pihak dalam mendukung pemulihan lalu lintas penerbangan di Bandara Soekarno-Hatta.

“Terima kasih kepada seluruh pihak atas kerja sama yang erat dan kolaborasi yang tidak pernah berhenti sehingga Bandara Soekarno-Hatta selama 24 jam setiap harinya dapat melayani berbagai penerbangan mulai dari penerbangan reguler, penerbangan penanganan pandemi, hingga penerbangan guna mendukung event-event global di Indonesia,” ujarnya.

Director of Operation AP II Wendo Asrul Rose menuturkan keberhasilan Bandara Soekarno-Hatta berada di peringkat atas ini tidak lepas dari matangnya rencana operasi yang dijalankan seluruh pihak. “Pertumbuhan penerbangan di rute domestik yang cepat pada tahun lalu berkontribusi signifikan pada aktivitas Bandara Soekarno-Hatta,” ujar Asrul.

AP II, maskapai, ground handling dan stakeholder lainnya, rinci Asrul, mampu menjalankan rencana operasi dengan baik sehingga kami bisa mengakomodir permintaan yang ada. Kesiapan infrastruktur dan fasilitas di sisi udara (air side) dan sisi darat (land side) juga berperan vital dalam memastikan kelancaran penerbangan.

Director of Engineering AP II Agus Wialdi mengatakan, “Perawatan Infrastruktur dan fasilitas di air side maupun land side khususnya terkait keamanan dan keselamatan selalu menjadi prioritas. Tidak boleh ada toleransi di seluruh infrastruktur dan fasilitas prioritas.”

Tidak hanya sebagai bandara tersibuk, pada 2022 Bandara Soekarno-Hatta meraih penghargaan dari Skytrax yakni posisi 9 dalam daftar Best Airport Staff in Asia 2022 atau naik 1 peringkat dari Best Airport Staff 2021 yang berada di posisi 10.

Director of Commercial & Service AP II M. Rizal Pahlevi mengatakan peningkatan lalu lintas penerbangan harus diikuti dengan terjaganya layanan. “Kami bersyukur di tengah meningkatnya lalu lintas penerbangan di Bandara Soekarno-Hatta, para penumpang pesawat juga memberikan apresiasi kepada para staff di bandara yang telah bertugas dengan baik,” ujar M. Rizal Pahlevi.

Sementara itu, Executive General Manager Bandara Soekarno-Hatta Dwi Ananda menuturkan operasional Bandara Soekarno-Hatta juga turut didukung infrastruktur digital seperti Airport Operation Control Center (AOCC).

Lalu Airport Infrastructure Control Center (AICC) dan Land Transport Operation Center (LTOC). “Infrastruktur digital yang ada sangat mendukung kolaborasi di antara stakeholder khususnya di tengah pertumbuhan lalu lintas penerbangan saat periode pemulihan ini,” ujar Dwi.

Pada tahun ini AP II menargetkan jumlah penumpang di 20 bandara secara kumulatif dapat mencapai 76,65 juta orang, dengan mayoritas pergerakan penumpang ada di Bandara Soekarno-Hatta. (smr)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *