Polisi melakukan olah TKP pembakaran mimbar masjid di Sulawesi Selatan. Foto: internet

Pelaksana tugas (Plt) Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Andi Sudirman Sulaiman membuat postingan tentang masjid usai ramai berita tentang pembakaran mimbar masjid Raya Makassar, pada Sabtu 25 September 2021 kemarin.

semarak.co-Lewat postingan di Facebook, Andi Sudirman Sulaiman menyinggung pengurus masjid yang masih sering menutup masjidnya, dan melarang musafir untuk tidur dan beristirahat.

Seperti diketahui, dalam peristiwa pembakaran mimbar masjid raya Makassar, pelaku mengaku sakit hati dengan pengurus masjid karena sering dilarang saat hendak beristirahat dan tidur di masjid.

Pelaku berinisial KB (22 tahun) tersebut pun nekat membakar mimbar Masjid Raya Makassar pada Sabtu subuh, 25 September 2021. Andi Sudirman, lewat postingan yang disebutkan disalin dari percakapan WhatsApp menyampaikan bahwa sebaiknya masjid dibuka 24 jam.

Hal itu karena bisa jadi ada orang yang hendak salat tahajjud atau beri’tikaf di Masjid, atau ada musafir yang hendak beristirahat dan tidur karena tak sanggup membayar biaya menginap di hotel atau penginapan.

Berikut selengkapnya postingan Andi Sudirman Sulaiman seperti dilansir Terkini.id,2021/09/26 08:04:

“Ada sahabat kami yang menyarankan seandainya kami mampu membangun masjid. Maka kami berpesan ‘bukalah pintu masjidmu 24 jam, agar Engkau tidak malu di hadapan Allah yang telah membukakan pintu ampunan-Nya untuk kita semua disetiap waktu.’

Barangkali ada saudara kita yang ingin beri’tikaf malam atau bertahajjud dan pintu masjid yang dijaga oleh ta’mir tetap terbuka.

**Pesan kedua, Jangan pernah engkau tulis Dilarang Tidur di Masjid karena kamu tidak tahu ada beberapa musafir yang sama sekali tidak punya uang untuk menginap di Hotel/penginapan dan perkarangan lantai depan masjid lah mereka bisa untuk mengistirahatkan kepenatannya.

**Pesan yang ketiga, Jangan pernah kamu tulis ‘Selain jamaah masjid dilarang menggunakan toilet atau Toilet Bukan Untuk Mandi.

Mengapa begitu perhitungannya kita dengan musafir, hanya menumpang buang air kecil pun atau untuk membersihkan diri harus dicegah? Padahal ceramah Khotib mengatakan “kebersihan sebagian dari iman”.

**Pesan Keempat, Jangan pernah kamu tulis “Jangan membawa anak kecil”, atau berkata “Hus jangan brisik!” Ketahuilah anak anak kecil itulah yang akan menjadi penerus kita nanti, baik selagi hidup atau sudah wafat. Biasakanlah anak-anak kita dengan masjid.

**Pesan Kelima, ‘Bangunlah masjidmu senyaman mungkin, karena masjid bukan hanya sekedar tempat bersujud‘ tetapi bisa digunakan untuk bermusyawarah, mengurusi masalah ummat, menimba ilmu serta menenangkan hati dan mengistirahatkan dzahir dan batin kita.

**Pesan Keenam, sebelum kuakhiri, bila kamu jadi pengurus masjid, ‘Jangan bangga jumlah infak yang ratusan juta, tapi tidak digunakan untuk kemakmuran masjid’.

Ingatlah!

Orang berinfak ke masjid itu berharap pahala jariyah. Bagaimana mereka akan mendapatkan pahala amal jariyah dan kamu mendapatkan pahala menjaga amanah nya, sedangkan uang infak mereka tidak kamu gunakan, karena kamu hanya bangga dengan total saldo nya saja!

Apakah kamu tahu, di sekitar mesjid ada yang terjerat rentenir demi memulai usaha mikro atau usaha kecil? Dana yang kamu kumpulkan bisa dikelola oleh BMT. Permudahlah setiap orang yang mampir ke masjidmu, barangkali karena amal kecil itu bisa menjadi sebabmu ke sorgaNya.

 

sumber: terkini.id di WAGroup “NIAT IBADAH SAJA” (post Senin 27/9/2021/umarulfaruk)