(ki-ka) Chief of Economist (BSI) Banjaran Surya Indrastomo, Direktur Finance & Strategy BSI Ade Cahyo Nugroho, CEO ZAP Finance Prita Ghozie, dan Chief Economist PT Bank Mandiri Andry Asmoro saat menghadiri acara Macro Outlook 2022: Winning The Post-Pancemic Economy di The Ayana Midplaza, Jakarta, Selasa (7/12). Foto: humas BSI

Di tengah pandemi Covid-19, tren pertumbuhan dana murah berupa tabungan masyarakat di PT Bank Syariah Indonesia (BSI) tumbuh positif sekitar 11,57% dan menempatkan bank syariah terbesar di Tanah Air tersebut berada di peringkat lima besar perbankan nasional dari sisi tabungan.

semarak.co-Hingga kuartal III -2021, BSI mencatat pertumbuhan tabungan sebesar 11,57% secara tahunan atau year on year (yoy) menjadi Rp91,43 triliun dibanding periode sama tahun lalu. Adapun penghimpunan dana Tabungan Wadiah BSI mencatat pertumbuhan lebih tinggi, sebesar 16,22% (yoy) atau mencapai Rp30,35 triliun.

Direktur Finance & Strategy BSI Ade Cahyo Nugroho mengatakan pertumbuhan dana murah berupa tabungan yang positif tersebut menjadi indikator bahwa masyarakat semakin percaya atas layanan jasa keuangan BSI.

“Penghimpunan tabungan kami nomor 5 dan ini menggambarkan kepercayaan masyarakat kepada BSI yang semakin meningkat,” ujar Cahyo dalam BSI Market Outlook 2022: Winning The Post-Pandemic Economy seperti dirilis humas BSI melalui WAGroup BSI Media dan Jurnalis Syariah, Selasa (7/12/2021).

Dia pun menambahkan, kepercayaan tersebut diraih BSI atas keberhasilan manajemen dalam mengintegrasikan operasional dan layanan ke dalam single system yang rampung 1 November lalu, pasca ketiga entitas bank asal telah resmi dimerger pada 1 Februari 2021.

Dengan pencapaian itu, Cahyo berkomitmen dan optimistis bahwa pihaknya dapat berkinerja lebih baik di masa depan. Dari survei yang dilakukan BSI, sebanyak 43% masyarakat Indonesia bersedia menggunakan jasa layanan perbankan bank syariah. Namun, saat ini baru sekitar 7% saja yang baru tergarap.

“Ini riset kami. Tentunya ini buat kami potensi market yang sangat menarik. Ini tak lepas dari kondisi ekonomi yang perlahan tapi pasti bergerak ke arah lebih positif. Di mana pemerintah berhasil mengendalikan pandemi Covid-19 dan dapat mengatrol pertumbuhan ekonomi melalui berbagai stimulus yang tepat,” paparnya.

Optimis Menatap 2022

Chief Economist BSI Banjaran Surya Indrastomo. Menurut Banjaran, penanganan kasus Covid-19 setelah gelombang kedua telah menunjukan hasil positif yang tercermin dari kasus yang terus melandai, vaksinasi yang meningkat, dan keterisian kamar rumah sakit oleh pasien terpapar Covid-19 yang menurun.

Kondisi tersebut, nilai Banjaran, telah mendorong pemerintah melakukan pelonggaran pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) sehingga kuartal III tahun 2021 ekonomi kembali menggeliat.