Laporan Keuangan Semester I-2023, Telkom Pertahankan Posisi Market Leader dengan Profitabilitas Net Income Margin 17,4%

Gedung Telkom Pusat di tengah pusat kota Jakarta. Foto: humas Telkom

Meski mengalami penurunan pada bisnis legacy, namun didorong oleh pendapatan bisnis digital, Telkom bukukan pendapatan Rp73,5 Triliun atau tumbuh 2,1% YoY. TelkomGroup optimis implementasi FMC dan fokus segmen B2B akan perkuat kinerja Perseroan hingga akhir 2023.

semarak.co-Di tengah langkah transformasi yang gencar dilakukan, PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) mencatat kinerja yang cukup baik sepanjang semester pertama tahun 2023.

Bacaan Lainnya

Perseroan membukukan pendapatan konsolidasian Rp73,5 triliun yang tumbuh sebesar 2,1% secara tahunan atau year on year (YoY). Pencapaian ini utamanya dikontribusi dari pertumbuhan kinerja yang kian menguat dari Data, Internet & IT Services Rp41,6 triliun.

Kemudian IndiHome yang terus mempertahankan posisi sebagai pemimpin pasar sebesar Rp14,4 triliun, dan Interconnection Rp4,5 triliun dengan pertumbuhan masing-masing sebesar 6,1%, 4,0% dan 5,7% dari periode yang sama tahun lalu.

Komposisi pendapatan Telkom bergerak dinamis seiring dengan transformasi perusahaan di mana kontribusi pendapatan dari bisnis digital (digital business) terus meningkat, bersamaan dengan kontribusi pendapatan bisnis legacy mengalami penurunan.

Pergeseran ini menunjukkan bahwa transformasi perusahaan berada pada jalur yang benar untuk tetap tumbuh secara berkelanjutan sesuai perubahan bisnis. EBITDA (Laba sebelum Bunga, Pajak, Depresiasi, dan Amortisasi) dan laba bersih perseroan tercatat sebesar Rp38,4 triliun dan Rp12,8 triliun.

Hal ini tak lepas dari fokus perseroan dalam mempercepat langkah transformasi dengan stategi utama Five Bold Moves dan terus berupaya meningkatkan kualitas layanan melalui pengembangan infrastruktur.

Salah satunya adalah akusisi tambahan spektrum frekuensi 2,1 Ghz dan 2,3 GHz demi mengamankan kapasitas dan kualitas layanan TelkomGroup di masa mendatang, yang berdampak pada peningkatan biaya (expense) yang tumbuh 2,9% YoY menjadi Rp50,5 triliun.

Direktur Utama Telkom Ririek Adriansyah mengatakan, perseroan meyakini langkah tersebut merupakan investasi jangka panjang yang akan berdampak positif baik kepada layanan kepada pelanggan, kinerja hingga profitabilitas Telkom.

“Sepanjang semester pertama pada tahun 2023 ini, Telkom masih terus gencar mempercepat implementasi strategi utama Five Bold Moves yang sudah kami canangkan sejak tahun lalu,” ujar Ririek dirilis humas tertanggal 28 Juli 2023 melalui email [email protected], Sabtu pagi (29/7/2023).

Ditambahkan Ririek, “Salah satu implementasi yang baru saja kami resmikan adalah FMC di mana IndiHome berpindah ke Telkomsel yang menandai bahwa ke depannya Telkomsel akan fokus menyasar segmen B2C dengan solusi layanan lengkap dan terintegrasi, sedangkan Telkom di segmen B2B.”

Ririek juga menambahkan bahwa perseroan juga terus melakukan pengembangan infrastruktur dan jaringan. Infrastruktur jaringan dan layanan terus kami kembangkan yang berdampak pada peningkatan expense.

“Namun kami yakin ini adalah good cost dan investasi jangka panjang yang hasilnya mudah-mudahan akan dapat kita tuai bersama nanti. Telkom juga, terus memacu pertumbuhan melalui new engine of growth dan kinerja yang kuat dari anak perusahaan,” ujar Ririek.

Dilanjutkan Ririek, “Ini menjadi bekal bagi kami untuk memperkuat fundamental dan profitabilitas perseroan. Pada segmen Fixed Broadband, IndiHome masih mempertahankan posisi sebagai market leader.”

“Dengan membukukan pendapatan sebesar Rp14,4 triliun atau tumbuh 4,0% YoY dengan total kontribusi terhadap pendapatan perseroan mencapai 19,6%. Hingga akhir Juni 2023 IndiHome melayani 9,5 juta pelanggan,”demikian Ririek menambahkan.

Atau tumbuh 7,2% dibanding periode yang sama tahun lalu dengan ARPU yang relatif stabil. Pada segmen Mobile, Telkomsel berhasil membukukan pendapatan Rp44,0 triliun yang didominasi kinerja Digital Business yang terus menguat sebesar 7,4% YoY menjadi Rp37,7 triliun.

Itu dengan kontribusi 85,6% dari total pendapatan perusahaan yang pada tahun sebelumnya sebesar 80,5%. Meski bisnis legacy mengalami penurunan yang siginifikan hingga 25,7% YoY, namun Digital Business yang kian tumbuh menjadi amunisi bagi Telkomsel untuk mempertahankan kinerja dan profitabilitas.

Perseroan meyakini bisnis ini berpotensi untuk terus tumbuh hingga akhir 2023 dan seterusnya. Kinerja operasional Telkomsel juga semakin baik, didukung oleh pertumbuhan lalu lintas data sebesar 9,4% YoY menjadi 8.728.935 TB dan konsumsi data mencapai 12.935 MB per pelanggan data atau tumbuh 11,2% YoY.

Demi memperkuat kepemimpinan infrastruktur dan kualitas layanan untuk pengalaman digital terbaik, Telkomsel telah menyelesaikan proses upgrade layanan 3G ke 4G (3G shutdown).

Total Base Transceiver Station (BTS) yang dimiliki Telkomsel hingga akhir semester pertama 2023 mencapai 228.377 unit yang terdiri dari 178.945 BTS 4G dan 420 BTS 5G. Hingga Juni 2023, segmen Enterprise mencatat kinerja memuaskan dengan pendapatan Rp9,3 triliun atau tumbuh 6,7% YoY.

Di mana layanan B2B IT Services dan layanan digital untuk korporasi menjadi kontributor terbesar. Pertumbuhan kinerja segmen Enterprise meningkat signifikan dibanding periode yang sama tahun lalu di mana hanya tumbuh 0,3% YoY.

Telkom terus memperkuat kapabilitas di bisnis cloud melalui kerja sama strategis dengan pemain teknologi global, di samping terus meningkatkan kualitas dalam memberikan solusi digital kepada pelanggan.

Sementara itu segmen Wholesale dan International mencatat pendapatan Rp8,2 triliun atau tumbuh 3,2% YoY dikontribusi pertumbuhan pada bisnis layanan suara wholesale internasional dan bisnis infrastruktur digital.

Pada bisnis menara telekomunikasi, Mitratel masih menjadi tower provider terbesar di Asia Tenggara yang memiliki 36.719 tower atau tumbuh 27,6%YoY dengan tenancy ratio dari 1,49x dari 1,46x pada kuartal pertama 2023. Mitratel membukukan laba bersih Rp1,02 triliun pada semester I/2023, meningkat 14,7% YoY.

Kenaikan laba ditopang oleh pendapatan yang tumbuh 10,8% secara YoY menjadi Rp4,13 triliun. Pendapatan ini didorong dari penyewaan menara yang meraih pendapatan Rp3,45 triliun, meningkat 15,5% YoY. Bisnis ini mendominasi hingga 83,6% dari total pendapatan.

Adapun marjin EBITDA dan marjin laba bersih Mitratel tumbuh cukup baik 81,2% dan 24,8%. Mitratel pun turut memperkuat bisnis serat optik dengan membangun sepanjang 10.628 km pada paruh pertama tahun ini dan menjadikan total serat optik yang dimiliki mencapai 27.269 km.

Sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas infrastruktur, solusi dan layanan kepada masyarakat, hingga Juni 2023, Telkom telah menggunakan belanja modal perseroan mencapai Rp15,0 triliun atau 20,5% dari total pendapatan.

Anggaran ini difokuskan pada pengembangan infrastruktur jaringan telekomunikasi demi pengalaman digital pelanggan yang lebih baik. Pada bisnis fixed broadband, belanja modal digunakan untuk pengembangan akses fiber optic, infrastruktur kabel laut dan proyek lainnya seperti menara telekomunikasi dan data center.

Sementara itu, belanja modal juga digunakan untuk peningkatan kualitas dan kapasitas jaringan 4G, pengembangan teknologi 5G serta penguatan sistem IT. IndiHome Resmi Pindah Ke Telkomsel, TelkomGroup Optimis FMC Akan Berdampak Positif Terhadap Profitabilitas Perusahaan dan Digitalisasi Indonesia.

Per 1 Juli 2023 lalu, IndiHome resmi pindah ke Telkomsel, di mana sebelumnya Telkom dan Telkomsel telah menandatangani akta pemisahan (deed of spin-off). Hal ini merupakan tonggak penting bagi implementasi inisiatif FMC TelkomGroup sebagai bagian dari strategi utama perusahaan Five Bold Moves.

Yaitu dalam rangka menciptakan dampak berkelanjutan di masyarakat seperti menghadirkan layanan broadband yang lebih luas, merata, dan andal, mendukung akselerasi inklusi digital dan ekonomi digital, meningkatkan level playing field industri telekomunikasi Indonesia, serta memperkuat bisnis perseroan di masa mendatang.

Selanjutnya pada 21 Juli 2023, Telkomsel melanjutkan langkah tersebut dengan meluncurkan produk baru dengan brand Telkomsel One yang menghadirkan pengalaman konektivitas broadband tanpa batas, baik di dalam maupun di luar rumah, untuk solusi internet pasti terkoneksi dan hiburan digital bagi seluruh pelanggan serta masyarakat.

Telkomsel One menyediakan berbagai pilihan paket unggulan yang customer centric sesuai kebutuhan pelanggan, dengan harga mulai dari Rp120 ribu untuk satu bulan berlangganan, serta kecepatan internet rumah hingga 2 Gbps. Paket ini sudah dapat dinikmati oleh masyarakat di 501 kabupaten/kota wilayah di Indonesia.

“IndiHome akan bersinergi dengan Telkomsel untuk menghadirkan inovasi yang akan menyukseskan FMC ini dan memberikan hasil yang maksimal bagi perusahaan serta seluruh stakeholder. Kami optimis FMC akan memperkuat kinerja perseroan, sementara Telkom pun terus meningkatkan kapabilitas menjadi pemain besar B2B,” imbuhnya.

Ke depannya, harap Ririek, TelkomGroup akan melanjutkan rencana transformasi Five Bold Moves lainnya. “Seperti InfraCo, Data Center Co, B2B Digital IT Service Co, dan DigiCo,” tutup Ririek.

Sebagai wujud keseriusan dalam menggarap segmen B2B, belum lama ini Telkom meluncurkan Indibiz tepatnya pada momen Digiland 2023 di Jakarta. Indibiz adalah ekosistem solusi digital dunia usaha Indonesia utk membawa UKM Go Global melalui 4 pilar.

Yaitu Solusi platform dan layanan digital, Kolaborasi dengan startup dan para developer yang fokus untuk solusi kemajuan UKM, Kolaborasi solusi pembiayaan dengan lembaga keuangan, serta Kolaborasi bersama komunitas dunia usaha untuk meningkatkan produktivitas UKM.

Ke depannya, Telkom juga akan melakukan percepatan transformasi segmen B2B hingga ke level Telkom Regional agar dapat melayani segmen ini secara menyeluruh, untuk mendukung sektor korporasi, UMKM, maupun instansi pemerintah dalam melakukan digitalisasi. (smr)

#ElevatingYourFuture

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *