Ilustrasi kegiatan dari Holding Jasa Survei yang kolaborasi untuk memperbesar skala bisnis dan ekspansi pasar global. Foto: humas Scuofindo

Kementerian BUMN meyakini pembentukan Holding Jasa Survei, terdiri dari PT Biro Klasifikasi Indonesia (BKI), PT Sucofindo, dan PT Surveyor Indonesia (SI) bakal mampu meningkatkan skala bisnis dan ekpansi pasar jasa survei di Asia Pasifik. Bahkan Holding Jasa Survei berpeluang untuk menjadi market leader di tingkat Asia.

semarak.co-Hal ini sesuai rencana strategis Kementerian BUMN yang ditekankan Menteri BUMN, Erick Thohir. Di mana Holding BUMN dinilai menciptakan nilai tambah efisiensi, penguatan supply chain, hingga inovasi bisnis model. Diharapkan keberadaan holding membuat BUMN tetap kompetitif saat dan paska pandemi COVID-19.

Sesuai arahan Kementerian BUMN, Ketiga BUMN diamanahi beberapa hal sesuai kompetensinya. Di antaranya, PT Sucofindo diminta sebagai leader untuk jasa Testing, Inspection and Certification (TIC) di sektor pertambangan.

Sedangkan PT Suveryor Indonesia akan mendukung pemerintah dalam Program Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) melalui penerapan capaian Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) untuk menjadi lokomotif pertumbuhan industri dan ekonomi Nasional.

Kemudian untuk BKI, amanah Kementerian BUMN adalah agar berperan dalam mendorong pembangunan berkelanjutan melalui penguatan implementasi layanan green ecosystem industry.

Direktur Utama Sucofindo Mas Wigrantoro Roes Setiyadi mengatakan, bahwa SUCOFINDO siap mendukung industri pertambangan di Indonesia untuk dapat meningkatkan daya saingnya, melalui jasa Testing, Inspection, and Certification (TIC) sesuai standar Nasional dan Internasional.

“Kami pun berharap hal ini mampu membantu pemerintah untuk meminimalisir praktik illegal mining di Indonesia. Industri pertambangan di Indonesia, harus dapat juga meningkatkan kontribusi nilai ekonomi kepada Negara juga meningkatkan nilai ekonomi dan sosial untuk masyarakat,” ujar Mas Wigrantoro seperti dirilis humas Sucofindo by email semarak.redaksi@gmail.com, Kamis (19/8/2021).

Direktur Surveyor Indonesia M. Haris Witjaksono mengatakan, dengan verifikasi pencapaian TKDN yang dilakukan oleh Surveyor Indonesia diharapkan dapat mendongkrak penggunaan produksi dalam negeri dalam meningkatkan nilai ekonomi.

Direktur Utama BKI Rudiyanto mengatakan, selain layanan untuk klasifikasi dan statutori, BKI juga mendorong layanan green ecosystem industry yang ditawarkan meliputi jasa pengujian, inspeksi, sertifikasi dan konsultansi aspek lingkungan, green industry, green and smart building.

“Lalu konsultansi aspek lingkungan, green port, audit  dan manajemen Energi, smart city, smart and green transportation, yang tentunya akan diberikan kepada pelanggan dengan kolaborasi sumber daya antar ke tiga BUMN Jasa Survei,” terang Rudiyanto yang juga Ketua Organizing Committee Holding BUMN Jasa Survei.

Seperti diketahui pembentukan holding jasa survei sudah dalam tahapan final, sesuai dengan adanya Peraturan Pemerintah (PP) No.66 Tahun 2021 tentang Penambahan Penyertaan Modal Negara Republik Indonesia ke dalam Modal Saham Perusahaan Perseroan BKI.

Selanjutnya, Rudiyanto menambahkan bahwa perusahaan Holding Jasa Survei yang terbentuk nantinya akan melakukan pengaturan untuk sumber daya bersama sehingga dicapai efisiensi dan pelayanan pelanggan yang lebih baik, selain itu fokus dalam melakukan pengembangan jasa baru dan perluasan pasar.

“Diharapkan perusahaan Holding Jasa Survei akan dapat memberikan kontribusi terhadap negara yang lebih besar dan menjadi 5 besar di Asia Pasifik,” tutup Rudiyanto. (smr-07)