Peluncuran Saweran Online. foto: indopos.co.id

Bertepatan Hari Tari Sedunia, hari ini Rabu (29/4/2020) Komite Tari Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) meluncurkan program Saweran Online, sebuah panggung digital untuk seniman tari melalui kanal YouTube Indonesia Dance Network yang bertujuan membantu seniman tari.

semarak.co -Ide awal dari pembentukan Indonesia Dance Network (IDN) dimulai ketika situasi pandemi virus corona jenis baru penyebab Covid-19 yang membuat para pekerja termasuk seniman terpaksa harus berhenti. Padahal panggung seni adalah satu-satunya tempat untuk berekspresi, berkarya dan mendapatkan penghasilan.

Ketua Komite Tari DKJ Yola Yulfuanti mengatakan, IDN dibuat untuk membantu para seniman tari agar tetap bisa berkarya di tengah pandemi viru corona ini. Mereka bisa mengunggah koreografi atau tarian lainnya agar bisa dinikmati oleh pecinta tari di Indonesia. Ini, terang Yola, sebuah ruang alternatif untuk mempertemukan pekerja seni dengan masyarakat penggemar seni di masa COVID-19 ini.

“Ini bisa untuk seluruh seniman tari, dancers, koreografer, guru-guru tari atau apa pun yang ada hubungannya sama tari dan kurasinya enggak yang high art,” ujar Yola dalam peluncuran virtual Indonesia Dance Network, di Jakarta Pusat, Rabu (29/4/2020).

Indonesia Dance Network mendapat dulungan penuh dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Kanal ini diharapkan bisa menjadi panggung digital sekaligus ruang interaksi seniman tari dengan pecinta seni dan sanggar dengan muridnya.

Direktur Jendral Kebudayaan Kemendikbud Hilmar Farid mengatakan, yang paling penting seniman itu harus terus berkesenian. Media yang sekarang tersedia adalah daring (dalam jaringan) atau secara online.

“Cukup banyak, kita bikin pentas-pentas daring di kanal budaya saya dan kita mendorong temen-temen di daerah melakukan hal yang sama. Tapi walau keadaan darurat kualitas enggak boleh dikorbankan,” kata Hilmar.