Giovanni Rahmadeva dan Christabel Annora Kembali Berduet Folk Melalui Lagu That’s All

Grafis cover lagu Giovanni Rahmadeva dan Christabel Annora yang kembali berduet melalui That’s All. Foto: dokpri

Selang 2 tahun setelah mengeluarkan single bergenre folk berlatar piano, Giovanni Rahmadeva dan Christabel Annora kembali mengeluarkan single duet mereka berjudul That’s All. Melalui lagu That’s All ini, Christabel Annora yang akrab dipanggil Ista sebagai penulis lirik utama hanya berusaha merelakan sekaligus merayakan hal-hal yang tidak bisa disatukan kembali.

semarak.co-Awalnya lagu That’s All merupakan bentuk keisengan sekaligus follow up dari single “Come & Go” yang mereka rilis sebelumnya. Ista mengaku bahwa ia senang sekali dengan respon para pendengar terhadap karya duetnya.

Bacaan Lainnya

Berangkat dari rasa syukur tersebut, ia tak memerlukan waktu yang lama untuk mengirim beberapa demo lagunya kepada Deva, sebelum akhirnya direspon lebih jauh. Dari beberapa demo lagu yang Ista kirim, cetak biru lagu That’s All merupakan lagu yang secara cepat direspon oleh Deva secara daring melalui voice note.

Di mana ia langsung terpantik untuk menambahkan beberapa ide melodi serta lirik. Patut dicatat bahwa sejak awal sebelum merilis single bersama-sama, baik Deva dan Ista, keduanya belum pernah bertemu secara langsung.

“Prosesnya sih tetap sama, rekaman masing-masing saja. Bahkan kita rajin berkirim voice note ketika memberikan masukan-masukan, tapi akhirnya di suatu hari di bulan Juni, kita bertemu langsung di Jakarta untuk merekam synth.” pungkas Giovanni dirilis melalui email [email protected], Selasa (22/8/2023).

Bagi Ista bekerja sama dengan Deva adalah sesuatu yang mudah, Deva itu sudah tahu yang nyawa yang dibutuhkan lagu mereka seperti apa. “Jadi aku sendiri juga nggak bingung meskipun belum pernah ketemu,” puji Ista.

Dilanjutkan Ista kembali, “Kita juga banyak berdiskusi soal pemilihan nada bahkan teknis bernyanyinya, yang menurutku pribadi cukup unik ya, karena yang aku tau Deva kan cenderung mengerjakan musik-musik rock.”

Deva sendiri bercerita, “Sebelum dikirimin liriknya, secara nada gue udah tau kalau ini versi closure dari single sebelumnya sih. Karena dari intro, nadanya itu terdengar sedih. Meski secara tema mellow lagi mellow lagi, justru tantangannya kali ini adalah gimana caranya lagu ini jadi lagu signature kita berdua. Kalau single sebelumnya kan gitar gue dirubah jadi piano.”

“Untuk sekarang, kita mencoba gabungin visi dengan cara menulis lagunya berdua. Cara mancingnya sederhana banget, karena kita berdua orangnya cukup visual, kita malah ngerjain artwork-nya dulu sebelum rekaman secara serius hahaha,” demikian Deva menutup rilis. (smr)

Pos terkait