Pihak berwenang China menahan seorang warga Australia yang bekerja sebagai pembawa berita televisi atau jurnalis di China. Pernyataan menyebutkan bahwa pemerintah Australia menerima pemberitahuan resmi dari otoritas China tentang penahanan Cheng pada 14 Agustus 2020.

semarak.co– Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne mengatakan, warga negara Australia bernama Cheng Lei yang bekerja untuk saluran internasional televisi pemerintah China, CGTN, di Beijing, sudah ditahan selama dua minggu.

Sementara itu, sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh keluarga Cheng di Australia menyebutkan, seperti dikutip Reuters Selasa (1/9/2020) bahwa mereka berharap akan ada kesimpulan yang memuaskan dan tepat waktu.

Pihak keluarga juga menyatakan telah berkonsultasi erat dengan Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia. “Pejabat Australia sudah berbicara dengan Cheng di fasilitas penahanan melalui tautan video pada 27 Agustus,” kata Payne melalui pernyataan itu, Senin (31/8/2020).

Menlu menambahkan bahwa pejabat konsuler akan terus memberikan dukungan bagi Cheng dan keluarganya. Kementerian Luar Negeri China belum dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

BACA JUGA :  Mahasiswi Universitas Ternama di Beijing China Bunuh Diri Gara-Gara Tesisnya Ditolak

Ketegangan antara Beijing dan Canberra memuncak setelah pemerintah Australia mendesak agar penyelidikan internasional dilakukan tentang asal usul virus corona jenis baru. Sejak itu, Beijing telah memberlakukan tarif perdagangan dan penyelidikan anti-dumping pada beberapa produk Australia. (net/pos/smr)

LEAVE A REPLY