Pemimpin Divisi Dana Ritel BNI Syariah, Bambang Sutrisno memberikan sambutan ketika launching program cepat umroh. Peluncuran ini merupakan rangkaian acara 2nd International Islamic Healthcare Conference and Expo (IHEX) yang berlangsung pada 21-23 Maret 2019 di Jakarta Convention Center. Foto: Humas BNI Syariah

Bank BNI Syariah melihat potensi bisnis industri halal termasuk halal healthcare cukup besar. Hal ini seiring dengan jumlah penduduk kelas menengah di Indonesia yang semakin meningkat.

Dengan pertumbuhan kelas menengah Muslim di Indonesia telah mendorong berkembangnya industri-industri terkait pemenuhan kebutuhan masyarakat muslim, di antaranya Islamic Fashion, Halal Food, Haji & Umroh, Halal Tourism, Islamic education, ZISWAF serta kesadaran pentingnya aspek kehalalan dalam sektor kesehatan.

BNI Syariah memutuskan untuk menjadi sponsor acara 2nd International Islamic Healthcare Conference and Expo (IHEX), 21-23 Maret 2019 di Jakarta Convention Center (JCC) Senayan, Jakarta Selatan.

Acara ini diselenggarakan perhimpunan rumah sakit Islam Indonesia, MUKISI (Majelis Upaya Kesehatan Islam Indonesia) yang akan dihadiri 1.000 orang peserta dari seluruh Nusantara.

Ketua Umum MUKISI Masyhudi AM mengatakan, dalam acara ini diselenggarakan seminar dan workshop yang mengangkat isu diferensiasi pelayanan kesehatan Islam dan kolaborasi potensi umat.

“Ada sembilan agenda yang akan dibahas. Sembilan agenda ini adalah seminar, workshop, pameran, pertemuan tahunan asosiasi rumah sakit Islam, rapat kerja MUKISI, seleksi papers, award, tabligh akbar dan ukhuwah,” kata Masyhudi, Kamis (21/3) dalam rilis Humas BNI Syariah.

Dalam acara ini juga dilaksanakan launching Program Cepat Umroh BNI Syariah. Program ini merupakan program pembiayaan umroh yang ditujukan bagi dokter dan staff rumah sakit syariah.

Pembiayaan ini dapat diangsur dengan jangka waktu tertentu. Melalui progam ini, BNI Syariah berkomitmen untuk memberikan kemudahan bagi masyarakat untuk berangkat umroh lebih cepat, aman, nyaman, dan tentram.

Ketua Panitia 2nd IHEX 2019, Burhanuddin HD menjelaskan dalam acara ini akan dibahas mengenai kebangkitan rumah sakit syariah di Indonesia. “Selain itu, dalam acara ini juga dibahas terkait dengan sertifikasi rumah sakit syariah dan update perkembangan teknologi pelayanan kesehatan yang berjalin produk halal yaitu Islamic healthcare dan halal product,” kata Burhanuddin.

Pemimpin Divisi Dana Retail BNI Syariah Bambang Sutrisno berharap kerja sama BNI Syariah dengan MUKISI dapat meningkatkan pertumbuhan ekosistem halal di Indonesia. Semoga kedepan akan semakin banyak rumah sakit syariah yang bekerjasama. “Kerjasama ini terkait dengan bisnis pembiayaan dan pendanaan,” kata Bambang.

Sebagai gambaran, sampai saat ini total rumah sakit dan insititusi pendidikan kesehatan yang sudah menjadi anggota MUKISI sebanyak 263. Potensi bisnis dari kerjasama BNI Syariah dengan perhimpunan rumah sakit Islam Indonesia ini adalah pembiayaan modal kerja/investasi untuk pembangunan, pengembangan rumah sakit serta pembelian alat kesehatan.

Selain itu dari kerjasama bisnis ini juga ada potensi pendanaan terutama dana murah dari giro/deposito dan virtual account pegawai rumah sakit. Saat ini ada lebih dari 10 Rumah Sakit Islam anggota MUKISI yang telah menjadi nasabah BNI Syariah dengan total penempatan dana sebesar Rp 300 miliar.

Sebanyak 10 Rumah Sakit Islam ini diantaranya adalah RS Sultan Agung, RS Permata Cirebon, RSI Jakarta Pondok Kopi, RSI Jakarta Sukapura, RS Haji Jakarta, RS Muhammadian Lamongan, RS PKU Muhammadiah Yogyakarta dan tiga RS di Aceh. (lin)

LEAVE A REPLY