Bupati Jember Faida (Kiri) dan Direktur Bisnis Kecil dan Jaringan BNI Catur Budi Harto (Kanan) menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) terkait Penyaluran Program Kemitraan dan Kredit Usaha Rakyat (KUR) BNI kepada warung kopi, warung berjaringan, dan supplier binaan Pemerintah Kabupaten Jember, Jawa Timur di Jakarta, Senin (7 Januari 2019). Per Desember 2018, BNI telah menyalurkan KUR sebesar Rp 16 Triliun kepada 147.691 debitur. foto: dok humas BNI

Pemerintahan Kabupaten Jember (Pemkab Jember) menggandeng PT Bank Negara Indonesia (BNI) dalam memberi akses permodalan murah ke warung warung. Menyusul penandatanganan Nota Kesepahaman atau memorandum of understanding (MoU) tentang Kerja Sama Penyaluran Program Kemitraan dan Kredit Usaha Rakyat (KUR) kepada Warung Kopi, Warung Berjaringan, dan Supplier.

Kerja sama ini akan membuat pelaksanaan beragam program pengembangan usaha binaan Pemkab Jember menjadi semakin kuat dan terkoordinasi dengan baik, termasuk diantaranya dalam kaitan dukungan pembiayaan dari sektor perbankan.

“Penandatanganan ini merupakan bentuk kepercayaan dan sinergi yang kuat antara perbankan dengan Pemkab Jember untuk mengembangkan usaha para pelaku usaha mitra binaan Pemkab Jember,” ujar dr Faida Bupati Jember usai membubuhkan tanda tangan bersama Direktur Bisnis Kecil dan Jaringan BNI Catur Budi Harto di Grha BNI, Jakarta, Senin (7/1) seperti dirilis Humas BNI.

Dengan kerja sama ini, lanjut Faida, dunia usaha yang menjadi binaan Pemkab Jember dapat memperoleh bantuan atau fasilitas dari BNI yang memiliki kepedulian tinggi kepada pemerataan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat Kabupaten Jember.

Catur Budi Harto menambahkan penandatanganan ini mempertegas komitmen BNI dalam mendorong dan meningkatkan pengembangan usaha di sektor perdagangan dan sektor produksi sebagai bentuk dukungan terhadap program Pemkab Jember.

“Dengan adanya nota kesepahaman ini akan semakin membuka akses perbankan bagi pelaku usaha mitra binaan Pemkab Jember, mulai dari layanan aktifitas transaksi keuangan, hingga pembiayaan untuk menambah permodalan usaha,” imbuhnya.

Pemerintah Kabupaten Jember menargetkan adanya 1.000 warung kopi dan warung rakyat berjaringan selama lima tahun mendatang di wilayahnya. Melalui Program Kemitraan dan KUR dengan proses mudah dan murah serta cepat.

“Dengan adanya Program Kemitraan, akan memberikan kesempatan kepada pelaku usaha untuk mendapatkan pembinaan usaha dari BNI agar dapat naik kelas menjadi usaha yang bankable,” ujarnya.

Pemimpin Divisi Bisnis Usaha Kecil BNI Bambang Setyatmojo menyatakan, pada 2018 BNI telah menyalurkan KUR sebesar Rp 16 Triliun kepada 147.691 debitur UMKM yang 54% diberikan kepada sektor produksi.

“Maka di 2019 ini akan makin fokus menggarap usaha kecil melalui penyediaan akses pembiayaan KUR Mikro dan pendampingan kemitraan. Hal ini dilakukan agar UMKM binaan dapat makin meningkat produksi dan kemampuan manajerialnya,” pungkasnya. (lin)

LEAVE A REPLY