Ketua Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf), Triawan Munaf (ketiga dari kiri) saat berkunjung ke booth BNI dan BNI Syariah disambut oleh Direktur Utama BNI Syariah, Abdullah Firman Wibowo (paling kiri), di sela peresmian Halal Park di Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta (16/4). Foto: Humas BNI Syariah

Bank BNI bersama anak usahanya BNI Syariah berkontribusi maksimal untuk mendorong halal ekosistem. Hal ini dilakukan melalui partisipasi dalam Halal Park yang diselenggarakan Rumah Kreatif BUMN di Gelora Bung Karno (GBK), Senayan, Jakarta Selatan, (16/4).

BNI dan BNI Syariah merupakan satu dari total 37 partisipan yang terlibat dalam Halal Park. Ada enam perwakilan BUMN yang hadir dalam event ini, yaitu empat Bank BUMN, Telkom, dan Pertamina.

Acara ini dihadiri Presiden Joko Widodo Menteri BUMN, Rini Soemarno dan Ketua Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf), Triawan Munaf beserta Direktur Utama BNI, Achmad Baiquni dan Direktur Utama BNI Syariah Abdullah Firman Wibowo.

Direktur Utama BNI Syariah Abdullah Firman Wibowo mengatakan, dalam kegiatan Halal Park ini, bank mendorong pengusaha UMKM untuk memperoleh sertifikasi halal. Pada kesempatan ini, Presiden Joko Widodo mengunjungi booth BNI dan mencoba salah satu produk UMKM binaan, yaitu Salaku.

“Ada dua bidang industri halal halal yang didorong dalam acara ini, pertama adalah halal food dan halal fashion. Salaku merupakan UMKM makanan dan minuman olahan buah salak dari Bekasi yang merupakan finalis Deureuham 2018,” kata Firman, Selasa (16/4) dalam rilis Humas BNI Syariah.

Selain Salaku, mitra binaan kedua yang berpartisipasi dalam Halal Park adalah Cake Salakilo dari Balikpapan yang merupakan salah satu pemenang Deureuham 2018. Dua mitra binaan ini telah mendapatkan sertifikasi halal oleh MUI.

Dalam mendorong pertumbuhan ekosistem halal, BNI Syariah telah melakukan kerjasama dengan Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) sejak tahun 2018 dalam penyelenggaraan Derap Ekrafpreneur Hasanah Mulia (Deureuham), yaitu kompetisi untuk mendorong pelaku usaha ekonomi kreatif berbasis syariah.

Industri halal menurut riset Global Islamic Finance Report 2017 mempunyai potensi besar untuk berkembang. Apalagi di Indonesia yang merupakan salah satu negara berpenduduk muslim terbesar di dunia. Industri halal fashion dan food, menurut riset di atas, secara global mempunyai potensi bisnis masing-masing mencapai US$ 20 miliar dan 170 miliar. (lin)

LEAVE A REPLY