Sambutan dalam acara Workshop Karya Tulis Ilmiah. foto: istimewa

Menjadi mahasiswa penerima Beasiswa Bidikmisi harus bersyukur dengan menjadi yang terbaik dan berprestasi. Berlatih menulis untuk menajamkan daya intelektual adalah salah satunya.

Hal itu seperti disampaikan Rektor IAIN Padangsidimpuan, Sumatera Utara, Ibrahim Siregar saat memberikan pengarahan pada Workshop Pembuatan Karya Tulis Ilmiah oleh Himpunan Mahasiswa Bidikmisi (HIMADIKSI), di IAIN Padangsidimpuan, Sumatera Utara, Selasa (29/10/2019).

“Ketrampilan menulis ilmiah adalah perangkat yang harus dimiliki sebagai mahasiswa karena akan memberikan bekas, jejak (atsar) karya-karya. Menulislah dan berlatihlah dengan banyak orang sehingga makin baik pengetahuan, ketrampilan dan kapasitasnya”, kata Ibrahim.

Kasubdit Sarana Prasarana dan Kemahasiswaan Direktorat Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam Ditjen Pendidikan Islam Kemenag RI Ruchman mengatakan, persoalan menulis adalah soal masa depan yang setiap orang bisa melakukannya.

“Asalkan mau belajar dan berlatih sebagai panggilan jiwanya. Pra syarat utamanya adalah mau dan rajin membaca,” ujar Ruchman yang aktif menulis di beberapa media dalam sambutannya.

Menulis, lanjut dia, akan mengangkat harkat dan martabat kemanusiaan. “Banyak orang yang tidak menyadari bahwa dengan menulis dia sedang naik kelas karena berhasil mendayagunakan potensi akliah dar Tuhan,” kata Kandidat Doktor Universitas Negeri Semarang.

Kepada Mahasiswa Bidikmisi Ruchman berpesan agar jangan malas membaca untuk bisa menulis. “Kampus telah memaksa kita untuk membaca dan menulis dan itu harus disyukuri karena kemampuan inilah yang membedakan antara mahasiswa dengan peserta didik lainnya,” katanya.

Workshop Pembuatan Karya Tulis Ilmiah diselenggarakan 28-29 Oktober 2019 di Auditorium IAIN Padangsidimpuan dan diikuti 339 Mahasiswa Program Bidikmisi IAIN Padangsidimpuan dalam 3 angkatan dan dari berbagai fakultas.

Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama yang juga Pembina Mahasiswa  Bidikmisi Sumper Mulia Harahap mengatakan, workshop karya tulis ilmiah menjadi bagian pembinaan mahasiswa Bidikmisi agar berkembang kapasitas dan ketrampilan intelektualitasnya, khususnya dalam hal tulis-menulis.

Alumni Universitas Al Azhar Kairo ini menambahkan, mahasiswa harus menguasai ilmu yang memadai dalam menulis karya ilmiah. Karena akan menjadi bekal penting menulis tugas-tugas perkuliahan dan juga menulis skripsi.“Kegiatan ini kami dedikasikan kepada mahasiswa Bidikmisi agar lebih serius dan fokus mendalami kepenulisan yang dibutuhkan di dunia akademik,” tuturnya.

Tampil nara sumber lainnya, Juni Wati Sri Rizki, Dosen Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi IAIN Padangsidimpuan yang membimbing teknis-teknis kepenulisan karya ilmiah.

“Mahasiswa akan dilatih untuk menata karya tulis Ilmiah yang ideal dan sistematis, dari pemilihan judul, pembuatan paragraf, penggunaan referensi cetak dan online dengan akses terbuka misalnya google book, jstor, library genesis, research gate, academia,” katanya.

Lulusan Program Doktor dari Universitas Padjadjaran ini juga mengenalkan plagiarisme checker dengan cara memiliki akun turnitin (berbayar) atau menggunakan small seo tools (tidak berbayar), dan juga manajemen referensi berbasis web: mendeley dan zotero. (smr)

LEAVE A REPLY